Tuesday, July 17, 2012

KASIHAN ANAKKU!

"Mak, cikgu panggil. Cikgu nak jumpa," kata Ammar menarik tangan saya supaya masuk ke kelas. Ketika itu saya berada di luar kelas menunggu waktu sekolah tamat.

Lalu saya melangkah masuk ke kelas Tahun Satu itu.

Melihat saya masuk ke kelas, Guru Kelas, Pn. R, terus bangun mendapatkan saya. Di tangannya ada kertas-kertas soalan - kertas ujian Bahasa Malaysia murid-murid Tahun Satu.

"Puan, saya nak minta tolong ajarkan Ammar di rumah. Nampaknya dia masih tak dapat nak susun ayat dengan betul. Yang pendek-pendek dia boleh buat lagi. Kalau yang ayat panjang, memang masih berterabur," jelas Pn. R sambil menunjukkan hasil jawapan anak saya bagi kertas ujian yang disediakan oleh Kementerian Pelajaran.

"Ooo, teruk ni. Lemah sangat ke anak saya ni?"

"Nak kata lemah tu tidaklah sebab dia masih boleh dibantu. Dia boleh buat kalau kita fokus ajar dia."

"Anak saya ke yang paling lemah? Budak-budak lain macam mana?" soal saya. Risau juga kalau-kalau anak sayalah yang paling lemah dalam pelajaran.

"Tidaklah, ada lagi yang lebih lemah. Yang ni saya kena ajar sendiri secara berdepan." Lega saya mendengarnya.

"Kertas tu boleh saya bawa balik ke? Nak buat contoh apa yang nak diajar di rumah."

"Oh, ini tak boleh buat balik. Ini sulit. Ini kertas ujian kementerian. Ini rekod peribadi murid yang kita akan hantar ke kementerian. Puan boleh buat sendiri contoh ayat. Alah, yang ringkas-ringkas saja. Bagi dia cekap. Sebab lepas ni akan ada lagi ujian macam ni. Jadi, kita harap dia boleh baiki lagilah keputusan ujian."

Sejak sistem pelajaran baru diperkenalkan, bukan sahaja murid dan ibu bapa menjadi lintang-pukang, para guru lebih-lebih lagi. Dulu KBSR kini KSSR. Bukan sahaja akademik dinilai, tapi serba-serbi dinilai. Patutlah kekadang ada hari murid-murid lambat keluar kelas walaupun tempoh belajar sudah tamat. Saya lihat guru masih di kelas memanggil murid-murid yang bermasalah seorang demi seorang ke hadapan untuk memastikan mereka faham.

Saya juga melihat silibus mata pelajaran semakin sukar berbanding zaman saya dulu-dulu. Matematik Tahun Satu menyamai Ilmu Hisab ketika saya darjah dua atau tiga. Bahasa Malaysianya juga agak tinggi. Kalau zaman saya dulu, darjah satu baru hendak mengenali A, B, C ... a-ayam, b-batu, c-cawan. Kini Tahun Satu diminta menyusun 'jumbled up sentences'.

Kasihan sungguh! Saya sebagai seorang emak rasa bersalah dan berhutang waktu dengan anak. Waktu yang ada amat terhad untuk memberi tumpuan kepada pelajarannya kerana sebahagian besar waktu saya bekerja. Sepatutnya seorang ibu wajib memberi perhatian terhadap perkembangan anak baik dari segi sahsiah atau akademiknya.

Apa tidaknya, tiba di rumah sudah senja. Banyak mana lagi waktu yang tinggal untuk mengajarnya. Selepas Isyak anak sudah mengantuk.

Ya, Allah ... Engkau tunjukkanlah jalannya agar dapat aku memberi tumpuan kepada anak yang satu ini.

Akhir-akhir ini juga, kerap singgah di fikiran saya untuk berhenti kerja (pencen awal) supaya kebajikan anak terjaga. Saya juga kekadang ada masanya berasa muak dengan kerja yang semakin menekan diri. Mesyuarat dan mesyuarat, juga kerenah pelbagai orang. Cuma yang menghalang saya tidak mengambil keputusan itu adalah kerana 'menjaga periuk nasi'. Walaupun suami masih boleh menampung, kita perlu berjaga-jaga kerana kita tidak dapat menjangkakan apa yang akan berlaku pada hari-hari mendatang (perlu ada back-up).

Apa pun, saya sememangnya ada perancangan untuk bersara awal! Pengakuan ikhlas: SAYA SUDAH PENAT BEKERJA!

Sesungguhnya tempat seorang perempuan yang bergelar isteri dan ibu adalah di rumah.

1 comment:

Mynie said...

Kak Suraiya,
Tiada ruang untuk berbincang dengan majikan untuk jalan tengah? Kerja separuh masa mungkin?