Tuesday, January 20, 2015

BENAR ATAU MENIPU?

Pernahkah anda melihat remaja lelaki yang memungut derma untuk anak-anak yatim di kaki-kaki lima bank? Selalunya mereka berpakaian baju Melayu, berkopiah atau songkok. Sopan saja lagaknya. Pada tabung derma pula ada tertera nama rumah kebajikan untuk anak-anak yatim Islam, dan juga gambar anak-anak yatim yang diwakilinya.

Saya kekadang musykil, adakah pusat kebajikan itu wujud? Atau ini cuma modus operandi pihak penipu untuk mengutip wang secara mudah, cepat dan berterusan, namun bersistem.

Saya musykil.

Orang selalu kata, "Derma sajalah, jangan berkira," atau "Jangan kedekut. "Kalau menipu pun, itu urusan dia dengan Allah."

Saya tidak berapa gemar kata-kata demikian, kerana akal saya berfikir, jika ia satu penipuan, mungkin juga kita turut menyumbang kepada jenayah yang lebih besar. Hasil derma yang dipungut setiap hari saya agak tentu lumayan! Dengan jumlah itu, mereka yang terbabit boleh menggunakan wang itu untuk tujuan lain yang barangkali tidak sihat juga.

Beberapa minggu sudah, seawal pagi sebelum saya ke pejabat, saya singgah ke bank untuk membuat deposit.

Ketika memandu menghala ke bank, sebuah kereta nasional berwarna merah mendahului di depan saya. Tiba-tiba ia berhenti di bahu jalan. Pemandu tetap di tempatnya, tetapi dari tempat penumpang, turun seorang remaja berbaju Melayu hijau tua. Lalu membuka but belakang untuk mengeluarkan barang. Tidak sempat saya melihat barangnya, saya memandu terus membuat pusingan-u dan menuju ke bank di jalan sebelah.

Ketika itu jam sekitar 7.30 pagi.

Saya memarkir kereta di hadapan bank. Masih lengang. Elok sahaja saya melangkah ke kaki lima bank, saya lihat remaja berbaju Melayu tadi sudah sedia ada di situ, memulakan operasi memungut derma juga seawal pagi!

Oh. Cepat betul. Rupanya dia 'short cut' menyeberang jalan. Barang yang dikeluarkan dari but kereta tadi ialah bangku dan tabung derma rupa-rupanya.

Selesai urusan mendeposit di bank tersebut, saya ke BSN pula yang tidak jauh dari situ. Juga untuk mendeposit. Saya masuk ke kereta untuk mengalihkannya ke BSN pula. Ketika hendak memarkirkan kereta, kelihatan kereta nasional merah yang menurunkan remaja tadi telah sedia parkir di situ.

Tiba-tiba remaja yang berbaju Melayu tadi berlari-lari ke arah BSN sambil melambai tangan, rupa-rupanya cuba menarik perhatian si pemandu (lelaki) yang menurunkannya di bahu jalan tadi. Entah apa yang dibualkan untuk beberapa minit. Si remaja berbaju Melayu kembali ke tempat menunggu 'tabung derma'nya. Dan lelaki itu pula menghala ke BSN, dan menolak pintu ke mesin deposit.

Saya turun dari kereta, lalu melangkah ke BSN, juga ke mesin deposit. Saya beratur di belakangnya. Saya perhati pakaiannya. Mmm ... tak semenggah. Bertopi, seluar tiga suku, cukup-cukup sekadar sampai ke paras lutut. Rantai tangan di lengan kanan. Di pinggang, ada pouch yang saya kira kembung dengan duit. Di tangannya juga bercekak-cekak wang yang kemas bersusun. Tebal!

'Mak aii ... saya bermonolog, banyaknya duit ...' saya tidak dapat menahan diri daripada bersangka negatif (moga Tuhan ampunkan saya). Duit hasil berniaga atau hasil pungutan 'konon' untuk rumah anak-anak yatim Islam?' hati saya berbicara.

Saya nekad untuk bertanya perniagaan apa yang dijalankannya! Malangnya, belum sempat saya mengaju soalan, lelaki muda itu lebih dahulu menyapa saya.

"Tak bolehlah kak, mesin down! Kena cari BSN lain," katanya.

Terus, saya lupa rancangan awal untuk bertanyakan soalannya. Sebaliknya keluar dari mulut saya, hanyalah luahan kecewa, "Laaa, ye ke?" dan lelaki itu terus berlalu.

'Membazir masa aku aje,' monolog saya lagi.

Saya tidak tahu apa tanggapan orang lain, tapi saya kira ia adalah satu scam untuk mendapat wang kilat. Katakan jika sehari dia mendapat RM200 di satu tempat, bagaimana cawangan-cawangan lain yang ditempatkan beberapa orang remaja untuk duduk menunggu orang isikan duit ke dalam tabung dengan wajah kesian? Wah! Banyak!

Adik ipar kepada adik saya ketika ada urusan di sebuah bank pernah menyapa remaja yang menjaga tabung derma ini, "Adik, nak abang bantu? Abang ada kenal orang di Jabatan Kebajikan Masyarakat ... ."

Wajah remaja itu semerta berubah pucat lesi, "Er ... tak apa bang, tak apa. Terima kasih," katanya dan lintang-pukang lari dengan tabungnya!

Justeru, saya lebih senang menderma secara atas talian kepada orang yang diyakini boleh dipercayai atau atau organisasi yang bertauliah yang telah diketahui umum.

Saya bukan kedekut, cuma berhati-hati, agar sumbangan saya benar-benar sampai kepada mereka yang berhak!

Wednesday, January 14, 2015

Peranti IT yang Menjahanamkan Manusia!

Hidup zaman ini yang dikelilingi pelbagai peranti/gadget ada baik buruknya.

Kesan buruk yang kita bimbangi. Ia amat menakutkan. Antaranya, ia memudahkan fitnah tersebar ke seluruh dunia dalam tempoh sekelip mata.

Seperkara lagi, ia memudaratkan kesihatan. Sudah ada anak-anak kecil dan remaja masuk hospital kerana rosak otak akibat asyik dengan bermain tablet dan telefon pintar.

Baru-baru ini adik saya memberitahu ada anak kenalan sudah menjangkau usia enam tahun, tetapi belum mampu bercakap. Apabila dibawa ke doktor pakar dan diperiksa, rupa-rupanya anak malang ini telah didedahkan dengan gajet pada usia muda lagi. Allahu Akbar!

Agaknya sepanjang masa anak ini bertemankan gadget. Sudah tidak kenal alam sekeliling!

Ada pun, dalam menuju usia dewasa, seorang anak itu perlu melalui pelbagai proses sebagai persediaan. Meniarap, merangkak, bertatih, berjalan, kemudian berlari. Sakit akibat jatuh dan sebagainya perlu menjadi pengalaman hidup seorang manusia kerana elemen-elemen inilah menjadikan jiwa kental, tahu bertindak dan memberi ilham kepada kita mengatur hidup, pendek kata proses yang wajib dilalui untuk menjadi manusia sejati!

Jika seharian seorang anak itu duduk melayan gadget, kesemua proses itu tidak dilaluinya. Bagaimana mahu bercakap kerana dia cuma berinteraksi dengan peranti, bukannya dengan manusia? Bagaimana dia boleh berdikari jika hidupnya dikuasai tablet dan smartphone?

Ketagihan kepada peranti IT ini bagi saya adalah kegilaan melampau, apatah lagi jika berlaku pada awal usia! Malah mendiang Steve Jobs sendiri pun tidak menjinakkan anak-anaknya dengan gadget rekaannya kerana sedar implikasinya. Agaknya, kitalah yang bodoh membesarkan anak dengan peranti-peranti ini.

Awaslah wahai ibu bapa!