Wednesday, June 25, 2014

ADAKAH DINAMAKAN DERHAKA JIKA ...

Topik menarik di Radio Ikim pagi tadi: Adakah meninggalkan orang tua kita di rumah orang tua atau pusat jagaan dianggap derhaka kepada kedua ibu bapa?

Pusat jagaan hari ini pula pelbagai. Ada yang daycare, ada yang pusat jagaan sepenuhnya dan macam-macam lagi ada. Bagi saja duit, semua beres.

Ada yang mengatakan derhaka ada yang mengatakan tidak. Ini permainan pro dan kontra. Bagi saya kita ikut situasi dan keperluan.

Orang selalu kata seorang ibu boleh jaga 10 anak. Sepuluh orang anak tidak boleh jaga seorang ibu.

Baru-baru ini ketika membeli nasi lemak di sebuah gerai, saya mendengar perbualan mak cik nasi lemak dengan seorang lelaki berkopiah dan berkain pelikat. Kedua-duanya sudah berusia.

Pak cik: Sekarang duduk sorang-sorang, sunyi anak-anak tak ada. Masing-masing ada tanggungjawab sendiri.

Mak cik nasi lemak: Betul. Tapi saya ada emak. Sekarang dok jaga dialah.

Pak cik: Yalah, tak boleh nak salahkan anak-anak. Mereka pun sibuk. Takkan asyik nak layan kita saja. Bukannya derhaka. Sibuk dengan kerja. Nak jaga anak-anak lagi. Sekali sekala mereka telefon, tanya khabar. Duit pun ada bagi. Itu bukan derhaka. Orang selalu kata derhaka. Saya kata tak. Tak derhaka namanya tu. Kita paham susah mereka tu. Zaman sekarang tak macam dulu.

(Saya tabik spring pada pak cik ni ... toing ... toing ... toing 1,000X, payah nak cari orang tua yang memahami begini).

Mak cik nasi lemak: Betul. Betul. Saya ni dok jaga emak. Ya Allah, bukan senang jaga orang tua. Jaga orang tua tak mudah macam jaga budak. Kalau budak kencing berak senang kita nak angkat dia nak cuci, nak mandikan. Tapi orang tua, tak terdaya kita nak ngangkatnya. Bahu saya sampai sakit. Maklum, tak daya nak ngangkatnya, nak makainya ... . Tak ada orang lain nak tolong. Orang yang hantar mak bapa ke rumah orang tua tu, saya tak salahkan mereka. Saya tau susahnya nak jaga orang tua.

Pak cik: Betul. Betullah tu. Kita nanti pun, kalau perlu tak usah merungut kalau anak hantar ke sana. Mereka mahu yang terbaik untuk kita. Itu bukan derhaka namanya (diulang lagi kata-kata itu).

Kemudian di radio Ikim pagi tadi ada yang memberi respons begini: Menghantar orang tua ke pusat jagaan orang tua tidak semestinya derhaka. Sama keadaannya kita menghantar anak-anak kecil yang kita hantar ke pusat jagaan (day care) semasa keluarga bekerja, adakah itu dinamakan zalim dan derhaka kepada anak-anak?

Kesimpulannya: Andai ditakdirkan kita panjang umur dan sempat menikmati usia emas, cuba-cubalah kita rasional dan bermentaliti seperti pak cik itu. Belum tentu jika kita jaga sendiri orang tua keadaannya lebih terurus atau lebih baik. Entah-entah di pusat jagaan lebih baik. Entah-entah di rumah sendiri, orang tua terabai. Bagaimanapun, kita tidak mendoakan keadaan seperti itu akan berlaku kepada kita.

Kalau kita ditakdirkan umur kita panjang dan ketika itu kita uzur sudah tiada upaya lagi, berdoalah sepanjang masa agar anak kita diberi kemampuan oleh-Nya untuk menjaga kita sebaiknya. Dan  jangan lupa mendoakan diri kita dan memohon ke hadrat Allah SWT, serta pasangkan niat awal-awal, "Ya Allah, kalau Engkau takdirkan aku panjang usia dan tua, janganlah usia panjangku itu menyusahkan anak-anakku untuk menjagaku. Engkau mudahkanlah laluanku sepanjang hayat dan Engkau mudahkanlah juga laluan anak-anakku untuk menjagaku ... aameen."


Tuesday, May 20, 2014

TIP MEMBELI COKLAT DI LANGKAWI

Jalan-jalan ke Langkawi baru-baru ini memang saya sasarkan untuk beli coklat. Tidak periuk belanga atau Toto seperti sesetengah pengunjung lain!

Kalau ke sana belilah coklat. Untuk tahu coklat terbaik, cari yang dari negara pengeluar yang terkenal dengan coklat yang terbaik: Antaranya:

1. Belgium
2. Switzerland
3. Italy
4. France
5. Spain
6. Mexico
7. Germany

Belgium misalnya terkenal dengan 'fine chocolate' yang hampir kesemuanya handmade.

Nak tahu coklat yang sedap?

Yang cepat cair & alah kepada suhu! Itu yang terbaik, masuk mulut terus cair. Pegang beberapa saat terus lembik & mencair!

Tak semestinya tak ada tanda halal bererti ia haram dimakan, namun haruslah diteliti ramuannya ketika membeli!

Go for Belgian/Guylian Chocolate ... (so cheap in Langkawi). (Saya beli berkotak-kotak).


Tesco: RM30+/box. Langkawi: Only RM9.90, RM12.90/box. Same box, same brand, same weight not the same price ... laaalalaaa!

Belgian and Guylian Chocolate anyone?
Guylian: Certified halal by EuroHalal Office!