Wednesday, October 7, 2009

‘IDILFITRI - 1 SYAWAL 1430

Ahad, 1 Syawal 1430 (20 September 2009)

Masuk raya kali ini sudah empat tahun saya tidak berpeluang menunaikan solat sunat ‘Idilfitri (‘Idiladha pun sama). Rindu benar rasanya. Namun, anak terpaksa diutamakan, tidak mungkin saya meninggalkannya seorang diri di rumah semata-mata untuk ke masjid. Untuk membawanya bersama ke masjid juga tidak mungkin kerana jemaah pasti akan terganggu. Cukuplah dengan beberapa pengalaman membawanya ke masjid.

Maka suami saya sendirian ke masjid dan saya bersama anak pula terus ke rumah Emak dan Ayah. Janji suami saya, dia akan menyusul ke rumah Emak apabila tengah hari.

Hingga ke petang, suami saya tidak juga muncul.

HARUN YAHYA AMINULLAH, AISYAH AINY & AMMAR HADI

Ammar Hadi mahu mengikut sepupunya Aisyah Ainy dan Harun Yahya Aminullah beraya. “Ammar nak gi raya jugak.” Itulah diulang-ulangnya sambil menangis hiba.

“Yalah. Jom Mak bawa jalan-jalan raya,” pujuk saya sambil mencapai kunci kereta.

“Raya tu apa?” soalnya semasa saya memandu di jalan-jalan yang sungguh lengang di sekitar LDP, Kelana Jaya, SS2 dan Kampung Tengku. Jika hari-hari biasa, jalan-jalan ini maha sibuk dan sesak.

“Raya tu kita gi jalan-jalanlah. Ni Ammar tengah rayalah ni. Mak bawa kereta di jalan RAYA. Jalan lebih besar nama dia lebuh RAYA. Kita sekarang tengah ronda-ronda atas jalan RAYA …” Sengaja saya menekankan perkataan ‘raya’.

“Oooo…jalan LAYA,” ujarnya.
“Jalan RRRRAYAlah, bukan jalan LLLAYA.”
“Jalan LLLaaaayaaa …” Masih telor lagi engkau anakku! Konsonan R, G dan K masih bermasalah.

Saya tidak memberi makna sebenar ‘raya’ kepadanya. Buat masa ini biarlah dia tahu raya sebagai ‘jalan raya’. Jika dia tahu erti raya sebenar nanti susah pula, takut-takut dia melalak mahu ikut Aisyah dan Harun beraya ke rumah emak saudara mereka.

Setelah tersesat jalan di Kampung Tengku, saya akhirnya berjumpa jalan keluar untuk ke SS2 semula dan pulang ke rumah.

“Laaa, Ammar … Papa ada kat rumah rupanya,” kata saya sebaik melihat kereta suami ada di perkarangan rumah. Saya sangkakan dari masjid dia terus ke pejabat sebab itu tak muncul-muncul di rumah Mak Ayah.

“Sakit kepala. Lupa makan ubat malam tadi,” ujarnya. Mmm… sememangnya dia ada darah tinggi. Kerja kuat kekadang terlupa makan ubat.

Selepas pulang dari masjid tadi dia terus makan ubat dan tidur. “Malam nilah pergi rumah Mak,” katanya lagi.

Malamnya, sekali lagi saya dan Ammar ke rumah Emak di Kayu Ara, kali ini naik kereta suami pula. Makan nasi dagang lagi!




1 comment:

Mynie said...

Gambar last tu memang jelas 'meh' (resemblance) ibu dan anak :)