Tuesday, March 24, 2009

CERITA 'IBU'

NOTA: KISAH SAYA INI SAMA SEKALI TIADA NIAT HENDAK MERENDAH-RENDAHKAN SESIAPA YANG MENGAJAR ANAKNYA MEMANGGIL DIRINYA ‘IBU’, CUMA TERINGATKAN SEBUAH KISAH DULU-DULU SEMASA REMAJA. HARAP TIADA YANG BERKECIL HATI. NO OFFENSE!


“Ibu, I prayed already,” kata kawan anak saya kepada ibunya yang tiba untuk menjemputnya pulang.
Good boy,” balas Ibu.

Saya menelinga perbualan dua beranak itu, lalu fikiran saya menerawang kepada seorang kawan saya semasa di sekolah menengah. Kawan saya ‘H’ itu terkenal dengan lawak dan otak lateralnya. Selalu berfikir apa yang tidak terfikirkan oleh orang lain.

‘Ibu’, ‘Ummi’, ‘Mak’ dan yang paling popular ‘Mama’ ialah antara bahasa panggilan anak-anak kepada bonda mereka di tadika anak saya.

Setiap kali ada anak-anak di tadika itu memanggil ‘Ibu’ fikiran saya bukan sahaja teringatkan ‘H’ tetapi penerangan ‘H’ itu menyebabkan saya tidak dapat mengelak daripada berfikir seperti ‘H’ juga.

“Korang sok nak ajar anak panggil nkorang apa?” soal H kepada kami bertiga.

“Mama,” jawab W.

“Mama juga,” jawab J.

“Nko Su?” tanya H.

“Hah...aku? Entah belum fikir nak kahwin, belum fikir nak ada anak,” jawab saya.

“Alah, andaikan je,” sampuk J.

“Mmm, Mak lah, macam aku panggil Mak aku. Apsal nko sibuk tanya ni?”

“Eeee...bagus, bagus,” komen H.

Kami saling berpandangan. Mesti ada sesuatu yang difikirkan H berdasarkan air muka nakalnya.

“Apsal nkorang tak da nak ajar anak panggil Ummi? Kan, sedap tu?” tanya H.

“Nko panggil Mak nko Ummi ke?” tanya seseorang (sama ada J atau W yang bertanya saya dah lupa.

“Aku panggil Mak aku Mak lah,” jawab H.

“Habis tu yang ko tanya kitorang apsal?” saya menyoalnya.

“Apsal ko panggil mak nko Mak, tak Mama?” Aik, H menyoal aku balik. Tak dijawab soalan yang kita tanya.


“Dah Mak aku ajar aku panggil dia Mak. Lagipun Mama ni getik sikitlah bunyinya. Ngada-ngada. Sesuai dengan orang bandar. Aku kampung, tak nak sok anak aku berlagak moden. Aku sedar diri aku. Sok kalau umur 50 macam tak sesuai nak panggil mak kita ‘Mama’. Eee, manja sangat bunyinya. Budak kecik oraitlah, nampak comel. Kalau Mak, bila-bila pun sesuai,” jawab saya panjang.

“Wooooi, nko perli kitoranglah nih?” W membalas. Terasa agaknya.

“Okey, okey...jangan gaduh. Tak pa lah Mama pun. Jauh lebih baik dari panggil mak korang ‘ibu’,” kata H.

“Hah...tak paham,” kata kami. Tak pasti apa yang hendak diperkata H.

“Aku kan, kalau orang panggil ibu, entahlah kepala otak aku mulalah nak kaitkan dengan macam-macam benda,” jelas H.

“Contoh?” J bertanya.

“Contoh, ibu jari, ibu pejabat, ibu kaki ...” jawab H. Panjang lebar senarai ‘ibu’nya. Antaranya yang saya ingat:

Ibu tangan
Ibu kunyit
Ibu sawat

“Haa...haa...” kami bertiga ketawa serentak, geli hati mendengar huraian H.

“Heee, teruknya nko ni. Tak baik tau. Kesian orang yang panggil mak dia ‘ibu’,” kata saya.

“Bukan salah aku. Kepala aku ni memang tak bolehlah dengar orang sebut ibu. Mesti fikir benda-benda tu,” tingkah H.

“Yang paling tak best sekali ‘ibu ayam’. Eee, mujur korang takda cita-cita nak ajar anak korang panggil korang ibu,” sambungnya lagi.

Kami bertiga bungkam! Maklum dengan sifat H.

H menyambung hujahnya, “Orang tak sebut, Mama jari, Mama pejabat atau Mak sawat, Mak kunyit. Malah orang tak sebut pun Mama orang, Ummi orang...oh, tapi satu yang tak berapa syok kalau panggil ‘mak’. Aku selalu nak kaitkan dengan ‘Mak Andam’...heee.”

‘Aduh...kawan aku ni, terkena jugak...” bisik saya dalam hati.

“Alah, tak kisahlah panggil Mak pun. Aku dapat ‘Mak Andam’ satu je. Aku pun panggil Mak gak,” jawabnya bila melihat dahi saya berkerut.

Kepada sesiapa di luar sana yang anak memanggilnya ‘ibu’, abaikan apa yang dikatakan kawan saya ini. Cuma fikiran saya pula yang jadi seperti H, dek penangan mendengar celotehnya itu yang satu sikit pun tiada faedahnya, satu sen pun tak guna.

Di mana sekarang agaknya H dan W? J masih berhubungan dengan saya. Moga diberkati Allah hendaknya. Moga persahabatan kita bertaut kembali, insya-Allah.

2 comments:

Ummu Najah said...

Huh, takde keje! Penat den baca entry hang ni Su. Ingatkan apalah bendanya.

suraiya said...

Sorrylah Kak Zu.

Memang satu sen pun tak guna cerita ni.