Friday, April 23, 2010

SUATU MONOLOG MENITI USIA YANG SEMAKIN SENJA

24 Rabiulakhir baru lalu, meningkat setahun lagi usia. Genaplah empat dasawarsa. Kata orang inilah waktunya kita perlu membuat titik perubahan (turning point). Jika tidak berubah dari sekarang menuju kebaikan, bererti sukarlah kita mahu mengubah diri. Malah barangkali menjadi lebih teruk lagi.

Lalu aku merenung diri, bermuhasabah. Bermonolog!

Apa yang telah hamba-Mu ini capai sepanjang Engkau tiupkan roh ke jasad ini?

Aku mencongak-congak diri menimbang buruk baik diri. Hasilnya, aku dapati diri ini lebih banyak yang buruknya.


Jadi bila lagi hendak berubah diri sedangkan diri meniti usia yang semakin senja?

Iman!

Iman di jiwa tidak dieksploit sepenuhnya. Mahu, tapi kurang berjaya. Prestasi syaitan dan nafsu nampaknya lebih cemerlang.

Aduh!


Saban hari, saban malam, aku niatkan dalam diri ‘konon-konon’ mahu bangun dinihari bermunajat, bertahajud kepada-Nya. Bermesra dengan-Nya. Jam telefon yang aku laraskan tiga pagi, tidak gagal menggera mengejutkan aku. Tapi adakah aku bangun?

Tidak.

Kuat sungguh tarikan tilam dan bantal empuk. Ditambah pula hawa dingin dari penyaman udara benar-benar mengulit kantuk.

Aku merenung diri lagi. Memerhati alam. Bencana di sana sini tidak berkesudahan lagi. Barangkali akan terus-terusan berlaku hingga tiba hari kehancuran alam.

Bumi semakin uzur lalu gempa silih berlaku. Tanah air tempat kita lahir ini juga sudah tidak selamat. Malah, baru-baru ini telah diisytiharkan ‘dunia kini dilanda gempa’. Mana-mana negara di bumi ini sudah tidak selamat. Terbaru, gempa di China, gunung berapi meletus di Iceland.

Ah! Kiamat kecil sudah sampai. Kiamat besar?

Ya, satu persatu Allah datangkan petanda-Nya. Supaya manusia bersiap sedia menghadapi mati, menghadapi kiamat.

Bertaubatlah wahai manusia! Siapkan bekalanmu untuk menghadapi bencana kiamat yang maha dahsyat. Dan aku seru diriku jua.

Aku merasakan masa terlalu suntuk untuk manusia berleka-leka dengan lagha duniawi. Sewajibnya manusia perlu sedaya upaya tekun menyiapkan bekalan masing-masing untuk berkelana ke alam barzakh dan seterusnya ke alam akhirat.

Tetapi ... adakah aku melakukannya?

Tidak! Waktu yang ada aku bazirkan begitu sahaja.


Perhatikanlah masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang yang beriman dan beramal soleh dan berpesan-pesan pada menjalankan kesabaran. (Al-Asr)


Ah, sungguh benar Kalam Allah ini. Malah hampir tiap orang yang mengaji menghafalnya. Pun, kita masih lalai. Betulkan?

Aku sama sahaja dengan manusia-manusia lain, masih lagi leka dan lalai dengan dunia!

Barangkali jentera Allah kini sedang sibuk bersiap sedia menunggu perintah-Nya untuk mendatangkan hari kiamat. Sangkakala barangkali bila-bila masa sahaja akan ditiupkan.

Terasa benar, kiamat semakin hampir dan hampir dan hampir.

Terkadang terfikir, boleh jadi kiamat akan tiba dalam dekad-dekad terdekat ini.


Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang kuat. Dan bumi mengeluarkan isinya.
Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun), “Apa yang sudah terjadi kepada
bumi?”
Pada hari itu bumi pun menceritakan khabar beritanya. Bahawasanya
Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia akan keluar (dari kuburnya) dalam keadaan yang bemacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) amalan mereka.
Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam suratan amalnya). Dan sesiapa berbuat jahat seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam suratan amalnya).
(Al-Zalzalah)


“Oh ... sempatkah nak taubat ini?”

“Mestilah sempat.”

“Habis, kenapa tidak taubat-taubat lagi? Tunggu apa lagi? Taubatlah sekarang juga. Jangan tangguh-tangguh.”

“Entahlah. Tiada jawapan untuk soalan itu.”

“Dah tau nak mati pun tak sedar-sedar diri lagi. Dah tau nak kiamat, tak reti-reti nak bawa bertaubat.”

“Aduhhh! Susahnya nak buat.”

Itu antara monolog yang sering melanda diri.

Kemudian terfikir pula masa depan anak.

“Sempatkah anak aku membesar sebelum kiamat?”

“Solehkah anak aku kelak? Dapatkah anak aku menolongku apabila aku mati nanti?”

“Ya Allah, engkau jadikanlah anakku serta zuriat dan keturunannya menjadi hamba-Mu yang bertakwa. Ya Allah, Engkau didiklah dia, Engkau bimbinglah dia kerana aku tidak mampu melakukannya dengan baik, kerana Engkau adalah sebaik-baik Pembimbing. Aku bukan ibu yang baik. Engkau peliharalah dirinya daripada segala apa yang tidak baik yang Engkau ciptakan. Pelihara dirinya setiap saat walaupun pada saat aku lupa mendoakan kesejahteraannya ... ya Allah terimalah doaku, makbulkan doaku.”

Itu doa aku untuk anak setiap hari.

"Ya Allah. Aku tahu aku bukan hamba-Mu yang baik. Maka Engkau berhak untuk tidak memakbulkan doaku. Tetapi aku tahu Engkau maha penyayang, maha penyabar, maha pengasih, maha pengampun, maha mengabulkan doa ... Engkau maha segala-galanya. Bukankah Engkau telah berfirman: TELAH MENDAHULUI RAHMAT-KU DARIPADA KEMURKAAN-KU? Maka dengan rahmat-Mu aku mendambakan kemakbulan doaku ini."

"Ya Allah, terlalu banyak perkara yang belum aku capai, yang belum aku lunaskan."

"Aku belum lagi bertaubat."
Aku belum lagi siapkan bekalan untuk menghadap-Mu."
Aku belum lagi berjaya untuk bangun bertahajud kepada-Mu."
Aku belum lagi menunaikan haji di Tanah Suci-Mu."
Aku belum lagi menjadi ibu yang baik."
Aku belum lagi menjadi anak yang baik."
Aku belum lagi menjadi isteri yang baik."
Aku belum lagi menjadi menantu yang baik."
Aku sebenar-benarnya belum lagi menjadi hamba-Mu yang baik lagi bertakwa."

"Maka kumohon pada-Mu ya Allah ... Janganlah Engkau matikan aku sebelum aku berjaya mencapai apa yang aku belum capai. Jangan Engkau cabut nyawaku dalam keadaan aku tidak bertaubat. Panjangkanlah usiaku agar aku dapat mencapai apa yang aku idamkan itu. Jangan Engkau panggil aku menghadap-Mu sebelum aku berjaya melihat ahli keluarga menjadi hamba-Mu yang bertakwa."


"Ya Allah, ikhlaskan diriku dalam urusan ibadah kepada-Mu, ikhlaskan diriku dengan urusan kerjaku, ikhlaskan diriku dengan manusia di sekelilingku. Buangkanlah apa-apa mazmumah yang bersarang di dalam diri ini. Dan suburkanlah mahmudah di hatiku."

"Ya Allah Ya Tuhanku. Aku tidak mahu pulang kepada-Mu dengan membawa dosa yang menggunung. Ya Allah, Bantulah aku menjadi hamba yang Engkau redhai. Mudah-mudahan aku kembali kepada-Mu dalam keadaan aman sejahtera, dalam redha-Mu."

"Ya Allah, sampaikan salam dan cintaku kepada kekasih-Mu Ya Allah, Rasul mulia SAW."

"Amin amin ya Rabbal alamiin."

3 comments:

suzzsuzie said...

sue..thanks for sharing...aku kini sdg bermonolog diri.......

SURAIYA PAUZI said...

Suzie,
marilah kita saling ingat-mengingatkan agar kita tidak tergelicir dari landasan Allah.

Intan said...

Ya Allah...Sue, terkesan dihati aku...Moga kita semua tidak terus dibuai kelalaian diri. Amin amin ya Rabbal alamiin.