Tuesday, October 21, 2008

AKU DAN HIJAU

Aku teringat kuliah di pejabat yang disampaikan oleh Us.Sobri Abdul Rani pada Ramadhan lalu. Kata Ustaz Sobri, orang yang gemar warna HIJAU, hati dia mulia.

Aku memang suka warna HIJAU, tapi tak taulah hati aku ni mulia ke tak…payah nak nilai diri sendiri sebab aku rasa hati aku taklah mulia mana…banyak yang jahatnya.

Tapi aku memang suka kalerrrrr HIJAU…buktinya:

Pen dan pensel kat opis warna HIJAU.

Bakul sampah aku kat opis warna HIJAU.

Kerusi aku kat opis yang dah tak hidraulik ni pun warna HIJAU.

Tadi aku pilih belon Asuh untuk anak aku pun warna HIJAU juga (masa majlis raya anak aku meronta-ronta nak belon, tapi masa tu dah habis. Dapat yang tembus, lepas tu kecut. Aku nak beli, tapi Suriati kata ambiklah yang lain).

Kabel internet aku kat PC opis ni pun rezeki dapat warna HIJAU.

Gunting aku kat opis yang selalu dipinjam Santi (cleaner opis) untuk gunting sachet kopi 3 in 1 dia pun HIJAU juga. Sesekali gunting HIJAU aku tu melekit dan belengas lagi berminyak diguna Santi wat gunting rencah mi segera dia.

Background monitor PC aku kat opis pun aku buh kaler HIJAU dengan imej Tok Guru Nik Aziz (MB negeri asal aku).

Kalau dah background monitor PC bergambarkan Tok Guru, sah-sahlah parti politik pilihan aku pun logo HIJAU purnama putih.

Buku nota yang aku beli kat kedai Jasema dulu HIJAU juga warnanya, padahal banyak warna lain.

Apa lagi yang HIJAU…?

Kereta aku sekarang warna silver…esok dah buruk, aku rasa nak cat HIJAU gak lah.

Mata aku taklah HIJAU, tapi cermin mata aku dah keluar karat HIJAU.

Semakin usia menginjak senja, aku makin minat HIJAU, yang aku sendiri pun tak tau mengapa…barangkali warnanya sejuk sesuai dengan mata aku yang makin rabun.

Sekian adanya perihal HIJAU dalam hidup aku…mulia tak mulia itu sesuatu yang subjektif bagi aku.
-----------
HIJAU

Bumi yang tiada rimba
Seumpama hamba
Dia dicemar manusia
Yang jahil ketawa
Bumi yang tiada udara
Bagai tiada nyawa
Pasti hilang suatu hari
Tanpa disedari
Bumi…tanpa lautan
Akan kehausan
Pasti lambat-laun hilang
Duniaku yang malang

Dewasa ini kita saling merayakan
Kejayaan yang akhirnya membinasakan
Apalah gunanya kematangan fikiran
Bila di jiwa kita masih lagi muda dan mentah
Kulihat HIJAU

Bumiku yang kian pudar
Siapa yang melihat
Di kala kita tersedar
Mungkinkah terlewat
Korupsi, opresi, obsesi…diri
Polusi, depresi di bumi kini

Oo... anok-anok
Tok leh meghaso mandi laok
Bersaing main ghama-ghama
Ale lo ni tuo umornyo berjuto
Kito usoho jauh ke daghi mala petako

Ozong lo ni koho nipih nanak aghi
Keno make asak hok biso, weh
Pasa maknusio
Seghemo bendo-bendo di dunio
Tok leh tehe
Sapa bilo-bilo

Nyanyian: Zainal Abidin


p.s: Aku baru tukar template baru...pun ada a hint of GREEN sana sini!

1 comment:

abunyer said...

bila aku check wallet aku... cuma satu satu note sahaja warna hijau. RM5.00 la tu... cukup satu tangki minyak motor; 2 hari ulang alik gi kerja....